Coats

Tren rantai suplai mode
×

Tren rantai suplai mode

Penerapan strategi berwawasan ke depan dan berkelanjutan untuk memerangi inflasi biaya tenaga kerja

Persaingan ketat dan kekhawatiran atas pembengkakan biaya terus-menerus menjadi tantangan signifikan bagi industri mode.Sebuah survei terbaru oleh Deloitte memperkirakan bahwa pada tahun 2020, tenaga kerja akan mencapai sekitar 40% dari total biaya pakaian jadi.*

Dalam hal ini, kami meninjau kembali strategi utama yang sedang dipertimbangkan untuk memerangi inflasi biaya tenaga kerja dalam mode rantai pamasokan. Akankah perburuan jarum murah berakhir di Afrika, atau apakah jawabannya terletak pada otomatisasi dan robot?

Apakah perburuan jarum murah akhirnya akan berakhir?

Berbagai perusahaan kini menyadari bahwa hanya dengan merelokasi dan menjalankan metode yang sama seperti yang selalu mereka lakukan bukanlah solusi berkelanjutan dalam lingkungan yang semakin kompetitif.
Di Cina, misalnya, banyak produsen ekspor mengejar strategi lepas pantai guna menyeimbangkan kenaikan biaya dan telah memindahkan beberapa produksi mereka ke negara-negara seperti Kamboja, Vietnam, dan Bangladesh. Namun, Cina masih mengendalikan lebih dari 40% dari total pasar ekspor global, serta pembeli dan pemasok mulai mempertanyakan apakah proporsi pasokan dunia yang sangat besar secara realistis dapat dipindahkan hanya dalam beberapa tahun.

Dalam keadaan apa pun, dengan kenaikan biaya yang cepat di pasar seperti Vietnam, dan persaingan untuk mendapatkan tenaga kerja menjadi lebih sengit seiring dengan meluasnya manufaktur teknologi tinggi dan industri layanan, manfaat dari tenaga kerja yang murah tidak akan lama. Akibatnya, terdapat peningkatan yang nyata dalam kegiatan di Cina menuju inisiatif produktivitas dan efisiensi biaya yang ditentukan, meskipun hal ini melibatkan perubahan signifikan pada praktik kerja yang sudah mapan.

Manfaat dari tenaga kerja yang murah tidak akan lama

Salah satu contohnya adalah Esquel Group, yang baru-baru ini menginvestasikan RMB 2 miliar di sebuah pabrik baru di Guilin, di mana peralatan, proses bisnis, dan alat manajemen yang canggih digunakan untuk meningkatkan produktivitas. Komitmen mereka terhadap fasilitas produksi yang ramah lingkungan telah menciptakan efisiensi lebih lanjut dan membantu mengurangi biaya operasi.

Di tempat lain, berbagai perusahaan yang biasanya menerapkan strategi lepas pantai yang sangat efektif, termasuk kontraktor besar yang berbasis di Korea, Taiwan, dan Hong Kong, kini mengalihkan perhatian mereka ke peningkatan produktivitas dan praktik operasi terbaik dengan menggunakan teknik LEAN dan pengetahuan yang diadaptasi dari sektor elektronik dan otomotif.

Berbagai perusahaan yang biasanya menerapkan strategi lepas pantai yang sangat efektif sekarang mengalihkan perhatian mereka pada peningkatan produktivitas dan praktik operasi terbaik

Bagaimana dengan Afrika atau Bangladesh?

Ethiopia adalah perbatasan baru terkini, tetapi berbagai perusahaan yang telah hadir di sana tidak hanya melihat manfaat dari biaya tenaga kerja yang lebih rendah. Sebaliknya, perusahaan ini mengambil kesempatan untuk mendirikan pabrik berkelas dunia dengan proses, mesin, dan solusi lingkungan terbaik. Mereka melakukan pemeriksaan masa depan terhadap investasi mereka untuk memperhitungkan kenaikan biaya upah yang tak terhindarkan dan persyaratan kepatuhan sejak awal.

Di Bangladesh, terlepas dari tekanan negatif mengenai masalah keselamatan dalam beberapa tahun terakhir, banyak bisnis terkemuka dan berpikiran maju berinvestasi pada pabrik-pabrik bersertifikat LEED, teknologi, serta mengembangkan lini produk baru, menandakan pergeseran dari dasar-dasar yang biasanya diidentikkan dengan Bangladesh.

Perusahaan-perusahaan ini menjadi sorotan karena sudah memiliki keuntungan biaya tenaga kerja yang signifikan, tetapi mereka secara aktif berinvestasi untuk lebih meningkatkan posisi mereka.

Apakah solusinya terletak pada otomatisasi dan robot?

Pemain yang lebih besar, lebih mampu secara finansial, dan berpikiran maju di berbagai pasar juga melakukan investasi besar dalam otomatisasi proses manufaktur mereka. Namun, meskipun penerapan teknologi baru sangatlah penting untuk mendorong batas-batas yang mampu dicapai, ini tidak dapat menjadi solusi sederhana dalam mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi oleh industri pakaian global.

Meskipun penerapan teknologi baru sangatlah penting untuk mendorong batas-batas yang mampu dicapai, ini tidak dapat menjadi solusi sederhana dalam mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi oleh industri pakaian global

Sebagai permulaan, hanya produk dan sektor pasar tertentu yang memberikan tingkat rekayasa dan otomatisasi yang tinggi. Misalnya, berdasarkan kemampuan teknologi tersebut saat ini, laba atas investasi hanya bermanfaat untuk desain yang relatif tidak berubah dari waktu ke waktu.

Selain itu, agar dapat benar-benar mendapatkan manfaat dari investasi yang sedemikian signifikan, perusahaan memerlukan landasan kuat lainnya, mulai dari proses bisnis hingga metode pembuatan, perencanaan, koordinasi, dan pengendalian. Landasan yang masih diperjuangkan oleh banyak perusahaan dalam industri ini.

Perencanaan, koordinasi, dan komunikasi yang efektif merupakan kunci untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi operasional

Ada beberapa area penting yang sejauh ini diabaikan oleh banyak produsen, yang menawarkan peluang besar dalam meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya yang berlebihan. Kami percaya bahwa hal yang paling penting adalah perencanaan, koordinasi, dan komunikasi yang efektif.

Fokus pada peningkatan perencanaan, koordinasi, dan komunikasi menghadirkan peluang yang signifikan bagi perusahaan untuk mulai bergerak menuju peningkatan model performa yang diminta oleh pembeli dan pasar saat ini

Bagi banyak perusahaan di industri ini, Perencanaan dan Pengendalian Produksi (Production Planning and Control/PPC) serta proses pengelolaan tetap terputus, terfragmentasi, dan sangat manual. Perencanaan tidak cukup realistis dan didasarkan pada terlalu banyak aturan dan standar yang terlalu sederhana. Akibatnya, ‘mulai produksi tepat waktu’ menjadi tantangan yang terus-menerus terjadi pada banyak perusahaan dikarenakan prioritas yang kurang jelas dan terkoordinasi serta komunikasi yang buruk selama tahap pra-produksi. Ini kerap melibatkan pemadaman kebakaran guna menjaga aliran produksi dan pengiriman. Cara operasi yang tidak efisien ini memengaruhi efisiensi biaya dan kemampuan untuk mengirim tepat waktu.

Fokus pada peningkatan perencanaan, koordinasi, dan komunikasi menghadirkan peluang yang signifikan bagi perusahaan untuk mulai bergerak menuju peningkatan model performa yang diminta oleh pembeli dan pasar saat ini. Dengan jangkauan yang tak tertandingi di seluruh rantai pasokan mode, solusi dan keahlian perangkat lunak Coats dapat membantu pengecer, perusahaan pengadaan, dan produsen meningkatkan performa bisnis mereka.

Cari tahu selengkapnya tentang cara solusi perangkat lunak Coats dapat membantu bisnis Anda dapat mencapai tingkat visibilitas, koordinasi, dan pengendalian yang sama sekali baru

* Deloitte, 2015–2016 Private Label sourcing survey: Shifts in countries and capabilities