Coats

×

Perang mode melawan plastik

Apakah industri mode akhirnya mengubah cara mereka dalam memerangi plastik?

Industri mode global mendukung jutaan pekerjaan di seluruh dunia dan menghasilkan pendapatan senilai miliaran, tetapi keberhasilan ini menyebabkan kerusakan lingkungan.

Analisis dari Ellen MacArthur Foundation melaporkan bahwa jika tidak ada perubahan, industri mode akan bertanggung jawab atas seperempat dari total emisi karbon dioksida pada tahun 2050. Namun, tidak semuanya malapetaka, karena sentimen konsumen, teknologi baru, dan produk inovatif telah membuka jalan menuju masa depan yang lebih berkelanjutan untuk mode.

Analisis dari Ellen MacArthur Foundation melaporkan bahwa jika tidak ada perubahan, industri mode akan bertanggung jawab atas seperempat dari total emisi karbon dioksida pada tahun 2050.

Daur ulang telah menjadi isu yang terus berkembang. Di seluruh dunia, lembaga perlindungan lingkungan global mendapatkan publisitas dan peningkatan liputan media tentang kampanye dan upaya daur ulang mereka. Namun, terlepas dari langkah-langkah ini, laporan terbaru menunjukkan kekhawatiran atas situasi global terkini terkait dengan penggunaan plastik di dunia.

Menurut artikel Guardian tahun 2017, penggunaan botol plastik diperkirakan akan meningkat hingga lebih dari setengah triliun yang terjual setiap tahun di seluruh dunia pada akhir dekade ini. Permintaan ini setara dengan sekitar 20.000 botol yang dibeli per detik atau lebih dari 1 juta botol plastik per menit. Mengurangi polusi laut merupakan salah satu dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB, dan Program Lingkungan PBB meluncurkan kampanye Laut Bersih tahun lalu guna mengurangi penggunaan plastik mikro dan plastik sekali pakai. Dalam upaya untuk memerangi kenaikan sampah plastik, perusahaan berupaya memasukkan jenis bahan daur ulang ini ke dalam garmen. Dikenal sebagai mode berkelanjutan, tujuan filosofi desain yang berkembang ini adalah untuk menciptakan sistem yang didukung tanpa batas dalam hal dampak manusia terhadap lingkungan dan tanggung jawab sosial. Coats membuka jalan dalam bidang benang jahit daur ulang untuk pakaian dengan rangkaian produk kami termasuk Coats Epic EcoVerde dan Coats Gramax EcoVerde. Kami juga memproduksi ritsleting logam dan plastik daur ulang, Opti M EcoVerde dan Opti S EcoVerde.

Coats EcoVerde adalah jajaran produk revolusioner yang menggunakan benang jahit premium 100% daur ulang. Sebagai satu-satunya jajaran produk 100% daur ulang yang tersedia secara global dalam bentuk corespun premium dan benang jahit bertekstur yang sesuai untuk tujuan tertentu di pasaran saat ini, EcoVerde menawarkan tingkat performa yang terbukti sama dengan benang non-daur ulang terkemuka di industri.

Coats EcoVerde adalah jajaran produk revolusioner yang menggunakan benang jahit premium 100% daur ulang.

Prosesnya dimulai dengan pengumpulan botol plastik bekas PET dari konsumen. Botol tersebut kemudian disortir, dibersihkan, dipotong-potong menjadi serpihan, lalu dilebur dan diekstrusi menjadi serat dan filamen yang akan digunakan untuk membuat benang jahit EcoVerde. Karena ini sepenuhnya terdiri dari serat plastik daur ulang, Coats EcoVerde memiliki jejak yang jauh lebih rendah dibandingkan serat murni.

Dengan mendaur ulang botol plastik, kami mengurangi jumlah racun yang terlepas ke udara saat membakar sampah plastik. Menurut The Earth Project, minyak bumi dalam jumlah besar diperlukan untuk membuat produk plastik baru, dan sekitar 40% dari minyak bumi dapat dikurangi dengan mendaur ulang plastik bekas yang dibuang. Manfaat dari mendaur ulang plastik juga termasuk pengurangan emisi gas rumah kaca. Dalam studi yang dilakukan oleh Badan Perlindungan Lingkungan Amerika Serikat, rata-rata keluarga dapat mengurangi emisi karbon mereka hingga 340 pound dengan mendaur ulang limbah plastik mereka ketimbang mengirimkannya ke tempat penimbunan.

Menurut ‘Laporan Pasar Bahan dan Serat yang Lebih Dipilih’ dari Textile Exchange tahun 2017, ada peningkatan permintaan untuk poliester dan nilon daur ulang di antara pelopor keberlanjutan. Dalam Survei Tolok Ukur PFM mereka yang diikuti 95 perusahaan, 47.407 MT serat poliester daur ulang digunakan dan 2,9 miliar botol dialihkan dari tempat pembuangan akhir. Komunitas Textile Exchange, yang dipelopori oleh anggota Kelompok Kerja rPET, mendukung komitmen untuk menumbuhkan penggunaan rPET sebagai pengakuan atas dampak lingkungan dari penggunaan PET baru. Setiap merek yang telah mendaftar telah menyetujui peningkatan setidaknya 25 persen dalam penggunaan rPET paling lambat pada tahun 2020. Ini juga terbukti dalam laporan terbaru oleh www.just-style.com bahwa Adidas menargetkan untuk hanya menggunakan poliester daur ulang pada sepatu dan pakaiannya pada tahun 2024, dan bahwa Decathlon telah berjanji untuk mengurangi dampaknya dengan menggunakan produk-produk poliester berkelanjutan dalam tekstil yang dijual di Prancis pada akhir tahun 2021.

Pengecer dan produsen lain juga menyambut tanggung jawab ini seperti Asos, Levi’s, H&M, John Lewis dan Kering yang memperkenalkan bahan dan kampanye yang berkelanjutan. Melalui jajaran produk EcoVerde kami, Coats berencana untuk tetap menjadi bagian tak terpisahkan dari industri benang jahit daur ulang dan untuk bekerja sama dengan industri guna mengembangkan inovasi dan kolaborasi lebih lanjut.

Hubungi pakar teknis untuk mencari tahu cara Coats EcoVerde membantu meningkatkan kredensial berkelanjutan Anda dan menyelamatkan laut kita.

Sesuatu yang jahat di Laut Biru yang Dalam

Sesuatu yang jahat di Laut Biru yang Dalam

Unduh infografik kami untuk mencari tahu selengkapnya.

Lihat Infografik