Coats

Menjahit Pakaian yang Dicelup

Daftar Isi 

Pendahuluan
Mengapa dilakukan pencelupan garmen??
Apakah saja hal-hal negatif dari garmen yang dicelup setelah dijahit??
Memilih benang jahit
Rekomendasi benang Coats
Rekomendasi pengaturan mesin
Rekomendasi untuk hal-hal di luar jahit-menjahit terkait dengan pencelupan garmen

Pendahuluan

Dalam dunia mode yang cepat di mana waktu pemasaran menjadi hal yang terpenting, pencelupan garmen setelah dijahit menjadi semakin banyak diadopsi oleh para produsen.

Pencelupan pakaian berimplikasi pada kualitas hasil akhir pakaian dan buletin ini menjelaskan cara meminimalkan dampak negatif dari proses ini pada penampilan jahitan umum dan hal-hal terkait jahit-menjahit. Kami menjelaskan hal-hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan pada garmen yang dicelup setelah dijahit.

Mengapa dilakukan pencelupan garmen??

Generally, apparel is constructed from fabrics that are pre-dyed (piece dyed) before the actual cutting and sewing. The colour and quantity are committed to at the fabric dyeing stage with resultant long lead times to market and less forecast accuracy.
Untuk warna mode musiman, mungkin produsen bisa memenuhi permintaan pasar yang sebenarnya dengan lebih akurat jika pakaian dicelup setelahnya. Dalam hal ini produksi pakaian dilakukan dari kain dan komponen yang belum dicelup dan kemudian pencelupan pakaian dilakukan dalam jumlah yang diperlukan.

DIfferent coloured jackets

Pencelupan setelah jahit memiliki banyak keuntungan:

  • Simple one shade production
  • Stock reduction - finished goods and trimmings
  • Allowance for specialised finishes, which are applicable to the whole garment. i.e., tie dye, spray dye, dip dye and pigment dye

Dyed t-shirts

Apakah saja hal-hal negatif dari garmen yang dicelup setelah dijahit??

Tidak cocok untuk semua kain

  • On densely woven lightweight fabrics there is a high risk of seam pucker if cotton sewing threads are used of relatively high grist to achieve adequate seam strength. 100% cotton fabrics are low in elongation and therefore the fabric yarns are displaced around the needle and thread increasing the degree of seam pucker
  • Pada kain ringan yang membutuhkan ukuran tiket benang yang halus, kekuatan jahitan dapat dikorbankan
  • Kain dengan sifat elastisitas yang tinggi, seperti yang mengandung Lycra dapat memberikan masalah dengan ekstensi jahitan karena sifat elongasi yang rendah pada benang jahit katun 100%

Tidak selalu memberikan tampilan akhir yang diinginkan

  • Pakaian jadi yang mengikuti metode celup setelah dijahit memiliki penampilan “kasual / pernah dicuci”. Jika menginginkan tampilan akhir yang asli maka tidak dianjurkan menggunakan metode celup setelah dijahit ini
  • When manufacturing intimate apparel, the desired softness of the seam that is provided by textured sewing threads (i.e. Coats Seamsoft) is not achievable with 100% cotton sewing threads

Undyed jeans

Potensi tingkat kerusakan dan perbaikan tinggi

  • Pencelupan setelah jahit adalah proses yang relatif keras yang dapat menyebabkan kerusakan pada pakaian
  • Ketika membuat pakaian dalam keadaan “greige”, kerusakan jarum dan / atau gigi penolak (feed dog) tidak selalu tampak jelas. Proses pencelupan pakaian dapat mengekspos tingkat kerusakan kecil ini yang berisiko tinggi dalam menghasilkan barang kualitas rendah

Risiko tinggi penggunaan benang jahit yang tidak sesuai

  • Saat memulai program pencelupan pakaian, sangat penting bahwa SEMUA benang jahit yang digunakan sebelumnya sudah dibersihkan dari mesin jahit dan area penyimpanan benang, dan bahwa SEMUA benang jahit sudah dipisahkan dan ditandai dengan jelas
  • Past experience has shown that on numerous occasions, failure to remove the residual thread from ALL lockstitch, stitch type bobbins on the sewing line (including the bobbins in the machine drawers etc.), has resulted in large quantities of garments being produced which are not saleable or repairable due to even the slightest contamination of the seams

No guarantees of absolute compatibility even in apparently ideal situations – fabric shrinkage

  • Penyusutan kain seringkali lebih tinggi dari jumlah minimal penyusutan dalam benang jahit. Hal ini dapat mengakibatkan tingginya kerutan pada jahitan. Kerutan pada jahitan ini sering dianggap sebagai penyusutan benang yang berlebihan

Pembengkakan kain

  • The fabric shrinkage levels (x and y) may well be low in percentage terms but in the third (z) dimension, the fabrics construction yarns may volumise significantly resulting in there being insufficient sewing thread in the seam causing poor seam extensibility and seam pucker in the woven fabric

Memilih benang jahit

Untuk hasil terbaik dalam hal penyerapan warna, benang jahit yang digunakan pada garmen yang dicelup setelah dijahit harus memiliki serat yang sama seperti kain.

Benang Katun

Cotton is the most common fibre used and ideally the thread should be prepared similarly to the fabric. For example, if no optical brightening agent (OBA) is used for the fabric it should not be used in the sewing thread. Similarly a mercerised cotton thread with increased dye affinity should not be used in an unmercerised fabric.

100% Benang Katun are coarser than Benang Sintetis for the same strength and are relatively low in elongation. Low elongation threads require:

  • Tegangan jahit ringan / kepadatan jahitan yang tinggi untuk mencapai kekuatan jahitan dan elongasi yang diperlukan dan menghindari kerutan setelah pencelupan
  • Ukuran tiket benang harus sesuai dengan ukuran jarum dan aplikasi jahit. Ukuran benang yang lebih berat mungkin memerlukan perhatian pada pemangkas benang untuk memastikan pemotongan yang bersih

Benang Sintetis

Dengan serat sintetis, bahkan ketika menggunakan bahan yang tampaknya identik untuk kain dan benang, kompatibilitas corak secara mutlak tidak dapat dijamin. Misalnya, perbedaan dalam histori termal benang poliester yang digunakan untuk benang dan kain dapat menyebabkan penyerapan diferensial dari zat warna. Dalam hal nilon, sifat nilon 6 berbeda dengan nilon 6,6. Versi terakhir biasanya digunakan untuk benang jahit.

Kain sintetis PFD biasanya digosok dan tanpa OBA. Untuk alasan ini, harus digunakan benang sintetis alami.

Ketebalan benang sintetis yang digunakan untuk produk pewarna pakaian sintetis akan identik dengan yang digunakan untuk produksi konvensional. Sekali lagi, penyusutan benang harus minimal dan tegangan ringan dalam menjahit akan membantu penampilan jahitan setelah pencelupan.

Rekomendasi benang Coats

Coats Dymax - Katun 100%

Coats Dymax

 Coats Dymax is a fit-for-purpose mercerised cotton sewing thread specifically for garment dye end-use.

For both untreated and mercerised 100% cotton fabrics Coats Dymax mercerised cotton thread is produced from high quality, long staple cotton specially treated under tension to provide greater lustre and higher strength.

Coats Dual Duty Supercotton - Corespun

Coats Dual Duty Supercotton

  • Coats Dual Duty Supercotton is a top quality corespun sewing thread for use in the manufacture of post dyed cotton garments.
  • The high tenacity polyester core provides higher tenacity and elongation as well as lower shrinkage compared to 100% Benang Katun leading to superior seam quality
  • Selubung katun khusus memberikan serapan pewarna yang sangat baik
  • Selubung katun bersifat alami untuk menyerap warna pakaian jadi dan inti benang sudah dicelup dalam berbagai warna untuk menyesuaikan dengan corak terang, sedang dan gelap**
  • Unique corespun construction delivers enhanced sewing performance and abrasion resistance even compared to "premium" quality 100% Benang Katun
  • Use of finer needles than possible with 100% Benang Katun to get same seam strength

*Some markets offer a wide range of core dyed shades.

Corespun thread

Rekomendasi pengaturan mesin

  • Speeds may need to be lower for natural products than those used for Benang Sintetis. This is particularly true for lockstitch machines due to the demanding nature of the thread handling systems
  • Kondisi mesin dapat mempengaruhi kinerja benang jahit secara negatif. benang jahit katun 100% akan lebih rentan terhadap kerusakan selama menjahit
  • Jarum yang lebih besar untuk mengakomodasi benang kasar dapat meningkatkan risiko kerusakan kain. Harus diberikan perhatian khusus pada hal ini mengingat kerasnya proses pencelupan selanjutnya
  • Waktu pertemuan hak, pembentuk loop (looper) dan gigi penolak (feed) mungkin perlu disesuaikan untuk mengakomodasi penggunaan benang jahit katun 100%
  • Pada mesin dengan hak sekoci osilasi, waktu pertemuan hak mungkin perlu dimajukan
  • Pada mesin pembuat lubang kancing jeratan kunci (lockstitch), setelan jeratan cambuk (“whip stitch”) lebih disukai daripada setelan jeratan rajut terbalik (“purl stitch”), karena jeratan jenis ini memudahkan penggunaan tegangan jarum benang yang lebih ringan

Polo shirts

  • Digunakan grafik ukuran garmen yang dicelup sebelum dan sesudah dijahit untuk memeriksa dimensi penting dari garmen sebelum dan sesudah pengolahan basah
  • Area terpisah untuk pemasangan catatan celup (dyelot) garmen dalam rasio ukuran
  • Area terpisah untuk barang yang dikembalikan dari pencelupan untuk diproses sebagai berikut:

1. Sortir

2. Pemeriksaan

3. Pengukuran

4. Penjahitan setelah pencelupan seperti memasang label, menjahit kancing dan membuat lubang kancing

5. Finishing including pressing (this may need to be undertaken with the garments in a damp state)

  • Kebanyakan label dan bahan kemasan akan disesuaikan dengan warna tertentu dan karena itu harus tersedia dalam rasio yang benar untuk menyesuaikan dengan kelompok pakaian yang dikembalikan
  • Sebelum melakukan setiap proses produksi, harus dilakukan uji pewarna dengan menggunakan kain yang benar, pada SEMUA corak. Percobaan ini mencakup strip (pinggiran) dan pewarnaan ulang atau pewarnaan dengan menimpa warna dengan warna lain, karena proses ini mungkin perlu dilakukan jika terjadi kegagalan dyelot atau jika ada garmen yang sudah dicelup yang perlu proses kembali.

Please contact your local Sales Office to find out more about sewing post dyed garments.